gereja bagaimana membacanya


Jawapan 1:

Tidak, bahkan gereja-gereja besar tidak mempunyai Alkitab. Mereka akan mempunyai trek kecil untuk membaca misa dan itu saja. Martin Luther, walaupun setelah melalui kuliah untuk menjadi imam, tidak menyedari bahawa ada lawan lain di luar jumlah yang sedikit untuk mengatakan kekacauan itu wujud. Dia menemui Alkitab di perpustakaan paroki secara tidak sengaja dan bahkan tidak tahu apa itu. Setelah membacanya secara meluas, dia menyedari bahawa itu adalah Alkitab dan teringat bahawa dilarang membaca, (perlu mendapat lesen khas untuk membacanya) tetapi dia menyatakan "Saya membenarkan diri saya untuk terus membacanya kerana di perpustakaan paroki. " Mengatakan Alkitab ada di setiap Gereja akan menjadi keterlaluan. Seseorang dalam masyarakat hari ini tidak dapat membayangkan ketidaktahuan alkitabiah tentang orang-orang di Eropah abad pertengahan. Martin Luther mengatakan bahawa pada masa itu dia memakukan Tesisnya ke pintu gereja di Jerman bahawa dia tidak mengetahui tentang 12 imam yang boleh memberitahunya siapa Yesus.

Takut jika subjeknya memiliki dan membaca Alkitab, mereka mungkin mempersoalkan tindakan dan ajaran Gereja.

Majlis Gereja Toulouse 1229 Masihi "Canon 14. Kami juga melarang orang awam tidak boleh memiliki buku-buku Perjanjian Lama atau Baru; kami sangat melarang mereka mempunyai terjemahan buku-buku ini. ”[1]

Dewan Tarragona tahun 1234, dalam kanon keduanya, memutuskan bahwa: “Tidak seorang pun boleh memiliki buku-buku Perjanjian Lama dan Baru, dan jika ada yang memilikinya, dia harus menyerahkannya kepada uskup setempat dalam waktu lapan hari, sehingga mereka mungkin terbakar… ”[2]

Paus Pius IV mempunyai senarai buku-buku terlarang yang disusun dan dilarang secara rasmi dalam Indeks Trent (Index Librorum Prohibitorum) tahun 1559. Ini adalah petikan: "Barangsiapa membaca atau mempunyai terjemahan seperti itu ... dia tidak boleh dibebaskan dari bukunya dosa sehingga dia menyerahkan Alkitab ini ... Buku-buku dalam bahasa biasa yang menangani kontroversi antara umat Katolik dan bidaah pada zaman kita tidak boleh diizinkan secara umum, tetapi harus ditangani dengan cara yang sama seperti terjemahan Alkitab… ”[3]

MAJLIS TOULOUSE - 1229 AD “Canon 14. [ITEM # 2] Kami melarang juga bahawa orang awam harus dibenarkan memiliki buku-buku Perjanjian Lama atau Baru; ... kami sangat melarang mereka melakukan terjemahan buku-buku ini. " [4]

Majlis Trent (1545-63 M) juga melarang penggunaannya dan mengucapkan kutukan kepada sesiapa yang berani menentang keputusan ini. Banyak paus telah mengeluarkan dekrit yang melarang pembacaan Alkitab dalam bahasa umum orang, mengecam masyarakat Alkitab dan melarang pemilikan dan terjemahannya di bawah hukuman dosa dan kematian yang mematikan. Gereja Katolik Roma telah secara terbuka membakar Alkitab dan mereka yang menerjemahkannya atau mempromosikan kajian, pembacaan, dan penggunaannya. (John Hus, 1415 Masihi; William Tyndale, 1536 Masihi) [5]

Tyndale menulis bahawa pihak berwajib Gereja melarang terjemahan ke dalam bahasa ibunda “untuk menjaga dunia masih dalam kegelapan, dengan tujuan mereka dapat bertahan dengan takhayul sia-sia dan doktrin palsu, untuk memuaskan nafsu kotor, cita-cita mereka yang sombong, dan kesenangan yang tidak puas hati, dan untuk meninggikan kehormatan mereka sendiri ... di atas Tuhan sendiri. " [6]

Dengan terjemahan Tyndale, yang kemudian diselesaikan oleh Miles Cloverdale dan menamakan Matthew Bible, munculnya Alkitab ke gereja secara berkala. Bagaimanapun ini hanya dilakukan oleh Negara-negara Protestan. Bangsa Katolik masih melarang mereka dalam bahasa biasa, dan lebih baik daripada 80% imam terlalu buta huruf untuk membaca Vulgate. Untuk dunia yang berbahasa Inggeris itu adalah Matius Alkitab yang diciptakan “the Great Bible” yang dinamakan demikian kerana ukurannya dan dibayar oleh mahkota England, yang pertama kali memasuki gereja, dan ini akan terjadi pada tahun 1560-an. Bagi gereja-gereja berbahasa Jerman itu terjemahannya oleh Martin Luther pada tahun 1520-an dan disebarkan dan dibayar oleh para reformis sekitar tahun 1550-an. Di negara-negara lain seperti Skotlandia, Swiss, Perancis, dan Hungry Etc, mereka adalah reformis Protestan yang mendirikan Injil di gereja-gereja secara berkala. Paroki Katolik tidak mengikutinya selama 200 tahun lagi.


[1] Sumber: Bidaah dan Kewibawaan di Eropah Abad Pertengahan, Scolar Press, London, England hak cipta 1980 oleh Edward Peters, ISBN 0-85967-621-8, hlm. 194-195

[2] Majlis Gereja Tarragona 1234 Masihi; Cannon ke-2 - Sumber: D. Lortsch, Historie de la Bible en France, 1910, hlm.14.

[3] Sumber: Reformasi, oleh Hans J. Hillerbrand, hak cipta 1964 oleh SCM Press Ltd dan Harper and Row, Inc, Perpustakaan Kongres Kad Katalog Nombor 64-15480, halaman 474, 475.

[4] Bidaah dan Kewibawaan di Eropah Abad Pertengahan, Disunting dengan pengenalan oleh Edward Peters, Scolar Press, London, hak cipta 1980

[5] -Christian Equippers International, 2941 Lake Tahoe Blvd, South Lake Tahoe 96150

[6] Perjanjian Baru William Tyndale. Worms (Jerman), 1526 Perpustakaan British C.188.a.17 Hak Cipta © Lembaga Perpustakaan British


Jawapan 2:

Tidak, kebanyakan gereja paroki kecil tidak mempunyai Alkitab. Seperti yang anda katakan dengan betul, jumlah ini sangat mahal (beribu-ribu dolar wang hari ini). Masing-masing dicetak dengan tangan (kaligrafi) dan kadangkala para bhikkhu mengambil masa bertahun-tahun untuk menyelesaikannya dengan menggunakan pena dan tinta pada perkamen berharga. Setiap keuskupan - tempat duduk Uskup - memiliki sekurang-kurangnya satu Alkitab sekalipun dan para imam dilatih dan dipelajari dari ini untuk mempersiapkan diri dalam teologi dan cara berkhutbah dengan betul. Tetapi mempunyai Alkitab di bangku, seperti biasa pada masa ini, tidak akan berguna pada zaman itu, kerana sebilangan besar orang sehingga sekurang-kurangnya abad ke-17 dan ke-18 benar-benar buta huruf; kebanyakannya tidak dapat menandatangani nama mereka sendiri. Itulah tujuan utama patung-patung, pemandangan kelahiran, ikon dan tingkap kaca berwarna pada masa itu — untuk mengajar Alkitab kepada orang biasa melalui ilustrasi.

Namun, apa yang dimiliki oleh setiap gereja adalah Missal Altar, yang berisi semua rubrik Misa dan Sakramen lain serta bacaan pendek dari Perjanjian Lama dan Baru sesuai dengan musim liturgi: Prapaskah, Paskah, Advent, Krismas dan semua hari perayaan utama, dsb. Oleh itu, Surat-surat dan Injil sebenarnya didengar oleh orang-orang, hanya saja mereka tidak dapat membacanya sendiri, kecuali sudah tentu mereka termasuk golongan terpelajar, seperti golongan bangsawan atau pedagang kelas yang mampu menghantar anak lelaki mereka ke universiti.

Sebagai seorang anak muda yang membesar Katolik di Selatan Protestan, saya teringat mendengar seorang jiran mengeluh sekali bahawa "biksu dan pendeta Katolik dulu menyimpan semua Alkitab di dinding gereja sehingga orang tidak dapat membacanya". Ini membingungkan saya dengan mendalam. Tidak perlu saya katakan, saya ingat bahawa saya harus mengetahui sendiri apakah ini benar atau tidak, dan tidak lama selepas itu ketika saya berpeluang, saya berusaha untuk bertanya secara langsung kepada seorang Uskup. Saya yakin saya membuatnya tidak berjaga-jaga kerana dia berfikir untuk sekian lama, dan saya yakin saya akan mendapat cambuk lidah yang baik, tetapi kemudian dia membawa saya ke tingkap di rektoren. Sambil menarik balik tirai dia menunjukkan ke arah bilik telefon di tempat letak kereta Gereja. Dia berkata, "Lihat buku telefon itu dirantai di dalam, Nak?" Saya menjawab "Ya, Uskup." Dia kemudian bertanya, "Anda rasa mereka telah dirantai di sana untuk mencegah orang membacanya?" Dan tentu saja saya tahu jawapannya dan dengan cepat memahami maksudnya merujuk kepada Alkitab pada Zaman Pertengahan; Saya menjawab, "Tidak, Uskup, saya rasa itu dirantai di sana agar orang tidak mencurinya."

Aneh bagaimana situasi dalam sejarah dapat dilihat oleh orang dan ditafsirkan dengan cara yang bertentangan sama sekali. Saya masih tertanya-tanya tentang khabar angin yang juga saya dengar dari jiran yang sibuk di gereja ini: "Sebab para biarawati memakai gaun hitam panjang," dia mengaku kepada kami suatu hari ketika kami berangkat ke Misa, "adalah untuk menutupi syaitan merah mereka ekor! "

Sepanjang hayat saya, saya nampaknya tidak cukup berani untuk bertanya kepada seorang biarawati mengenai perkara itu.


Jawapan 3:

TL; DR: Sekiranya anda bercakap mengenai usia pertengahan sebenar, maka tidak. Masa sebelum mereka, setelah kejatuhan Empayar Rom, juga tidak. penyisipan sebenar buku bertulis di tempat umum hanya dapat dilihat setelah penemuan mesin cetak, begitu juga pada abad XV-th. Ya, Asia memiliki pers dengan komponen asasnya sejak abad XIII-th tetapi ia tidak menyebabkan penyisipan alat ini di Eropah lebih cepat.

Sekarang mari kita pecahkan sedikit:

Abad pertama sangat baik bagi agama Kristian, bahkan DENGAN penganiayaan yang mereka hadapi. Komuniti pertama mempunyai kelebihan dari masa muda, kesegaran maklumat dan realiti khotbah. Kisah-kisah Perjanjian Baru terjadi sekarang, di lingkungan ini, sehingga mereka dapat memahami dan melihat sekeliling. Semangat mereka disokong oleh para rasul dan pengikut langsung mereka. Tempat-tempat kristianisasi pertama ini adalah yang terkuat dan mereka akan bertahan paling lama, membentuk pusat kepercayaan selama ini. Ini melambatkan dengan kejatuhan Empayar Barat dan pembentukan anarkis dari pra-negara "barbar". tetapi itu bukan berita, kerana semuanya menjadi perlahan dengan adanya kesempatan ini ... komunikasi, perdagangan, idea, bahasa, penulisan, teknologi dll.

Tetapi perkara pertama yang harus dibicarakan bukanlah Alkitab atau teks suci lain, tetapi kemampuan untuk membacanya! Penyisipan agama Kristian di kebanyakan negara, setelah gelombang pertama yang saya sebutkan sebelumnya, datang dengan lambat, dalam pelaksanaan langkah demi langkah. Sebilangan besar masyarakat Kristian tidak lebih daripada orang-orang yang pernah berhubungan dengan nabi / guru / pendakwah dalam bentuk tertentu, mereka menukar dan menjalani kehidupan mereka seperti sebelumnya. Mereka menyedari beberapa fakta asas tentang tuhan baru ini dan memeluknya agak ... dan itu sahaja. Kadang-kadang beberapa pengembara datang kepada mereka untuk berdakwah, kenduri dan perjamuan tetapi pada kebanyakannya, kehidupan mereka tidak berubah secara mendasar. Oleh itu, kerana literasi bukanlah perkara di kebanyakan tempat, juga tidak memerlukan Alkitab atau tulisan lain.

Sekiranya kita membicarakan tentang orang yang mempunyai kemampuan rasmi, seperti imam, bhikkhu, bhikkhu, uskup, dan lain-lain, ada perbezaannya, tetapi ia tetap sesuai dengan masa. Para imam pertama tidak lain adalah penganut atau bhikkhu yang paling taat yang telah menyerahkan hidup mereka kepada Tuhan. Ini tidak bermaksud bahawa mereka mengikuti semacam sekolah, setidaknya tidak pada awalnya (hanya dewan kemudian yang memutuskan bahawa imam harus menjalani latihan yang ketat, dan itu berlaku sehingga mereka dapat melawan ajaran sesat, setelah kemasukan agama Kristian).

Generasi pertama ini hanyalah lelaki yang menjalani latihan singkat, di mana mereka diberi poin-poin kepercayaan mereka, mereka menghafal petikan Injil dan beberapa khotbah, mereka mempunyai pemahaman yang agak koheren mengenai teologi rendah dan di sana mereka pergi! Sebilangan besar tidak tahu membaca, mereka menggunakan latihan mnemonik dan mengubah ajaran mereka (itulah sebabnya, kebetulan, kebanyakan bidaah muncul), sambil berpegang pada prinsip asas. Bahkan sebilangan kecil daripada mereka tahu bagaimana menulis.

Seumur hidup mereka, kebanyakan imam tinggal di komuniti setempat mereka, membentuk keluarga (kerana larangan perkahwinan juga merupakan keputusan usia pertengahan yang tinggi) tanpa hubungan dengan hierarki kecuali untuk tujuan memungut cukai, sehingga kebanyakan waktu mereka melakukannya tidak maju dalam latihan mereka sepanjang hidup mereka.

Para bhikkhu sebaliknya mempunyai sedikit kaitan dengan intelektual yang tinggi pada masa itu, dan itu kerana mempunyai sedikit dana, sedikit lebih banyak penderma, sedikit lebih banyak masa untuk belajar dan keupayaan untuk mengumpulkan teks dalam salinan , yang mengembara dari seluruh dunia dan membentuk perpustakaan kecil di sana sini. Dari tempat-tempat ini muncul teologi kawasan-kawasan lain, seringkali para bhikkhu dianggap sebagai yang paling berpengalaman pada zaman mereka, jadi khutbah yang diberikan oleh seorang bhikkhu bukanlah peluang yang ingin dilewatkan oleh seseorang.

Tetapi mari kita pergi secara spesifik. Untuk Eropah timur misalnya, penyisipan agama Kristian setelah kejatuhan Empayar Rom selalu menjadi pergaduhan antara kekuatan dari pelbagai budaya, yang kebanyakannya adalah kafir. Oleh itu, jiwa-jiwa berani yang datang ke sini adalah mualaf dari Gereja Rom dan Bizantium, tanpa sokongan dan komunikasi yang nyata atau sangat sedikit dengan pusat-pusat mereka, yang berusaha menerapkan kepercayaan mereka pada masyarakat kecil, kerana tidak banyak bandar atau pra-bandar petempatan yang akan dijumpai. Berapa banyak lelaki seperti itu yang dibunuh, dibuang, hilang, kembali menjadi paganisme? banyak juga! Oleh itu, Gereja tidak mempunyai masa atau wang untuk sekolah mereka dan kebanyakannya melemparkan masalah untuk melihat apa yang melekat. jika masyarakat terbentuk, bagus. mungkin sebuah gereja akan dibina. jika dua komuniti kuat muncul, mungkin sesuatu yang menyerupai uskup akan menyusul. atau mungkin tidak ... itu bergantung pada bahaya tempat itu, kerana uskup adalah kedudukan yang sangat penting, tidak boleh dilemparkan ke wilayah yang dilanda perang. jika ada kemungkinan untuk berkhotbah, beberapa biara dibangun, bahawa pijakan dapat didirikan di tanah, dll.

Kemudian, gereja mempunyai tahap pendapatan yang berbeza dan apa sahaja yang tidak wujud di sebuah bandar (sekurang-kurangnya) atau mempunyai dana yang besar, berada di tingkat kekayaan yang lebih rendah. Sebilangan besar gereja dibina untuk dan oleh komuniti kecil di kampung. Bukan perkara yang jarang berlaku bahawa dua atau lebih kampung bersatu untuk sebuah gereja, jadi anda dapat memahami bahawa sumbangan dan hasilnya keistimewaan gereja tersebut sangat terhad. jika anda mempunyai tempat beribadat dan pentadbir, imam paroki, lebih banyak yang mesti dimiliki, dan mungkin yang paling banyak anda boleh minta. Keperluan para imam untuk mengetahui cara membaca dan mungkin menulis hanya muncul setelah terdapat tafsiran-tafsiran iman yang bertentangan, setelah perpecahan Gereja-gereja timur dan barat dan lebih-lebih lagi setelah Reformasi. Tetapi peristiwa ini menjadikan kesannya terasa dalam waktu yang jauh lebih lama daripada yang berlaku pada masa sekarang. Jadi kesannya datang berabad-abad lamanya.

Oleh itu, untuk membuat kesimpulan, penyisipan kata yang ditulis di kebanyakan tempat dilakukan dengan sangat perlahan, memang melalui Gereja dan kerana jika literasi berkembang. juga, berkat karya-karya lama tidak tersesat. Tetapi pada usia pertengahan yang sebenarnya (abad X-XIII) membaca dan kehadiran Alkitab bukanlah kejadian yang sama sekali.


Jawapan 4:

Setiap Gereja Katolik mempunyai leksioner untuk mengatakan Misa. Mereka, dengan cara itu, dari mana Perjanjian Baru berasal dari awal - ia dikumpulkan dari pembacaan yang digunakan di Misa. Lekasi abad pertengahan hampir merangkumi sorotan. Sebagai contoh, kebanyakan kisah dalam Injil Sinoptik hampir sama dan berulang dalam lebih dari satu Injil. The Lectionary menggunakan rancangan satu tahun di mana mereka berusaha merangkumi Injil dalam setahun, bersama dengan bacaan kedua dari sisa Perjanjian Baru atau bacaan Perjanjian Lama yang relevan.

Alkitab sangat mahal, dan besar. Kedua-dua Missal itu sendiri (semua doa yang lain dan yang biasa untuk Misa) dan Lectionary (semua bacaan dari Alkitab untuk Misa) ditulis tangan oleh para bhikkhu di biara mereka dan setiap Gereja, tidak kira seberapa kecil yang harus dimiliki kedua-dua buku tersebut. Di samping itu, kebanyakan Gereja juga mengandungi Alkitab lengkap yang sangat berharga, dan sangat mahal.

Mereka sering dihiasi dengan perhiasan dan penutup mahal. Tetapi Alkitab itu sendiri, tanpa hiasan adalah sangat mahal kerana perkamen yang digunakan mungkin memerlukan seluruh kawanan domba, dan Alkitab itu sendiri memerlukan banyak bhikkhu selama bertahun-tahun untuk menyalin semuanya. Oleh itu, mereka sangat berharga, dan dirantai sehingga seseorang yang dapat membaca dapat mengaksesnya kapan saja, walaupun tidak ada orang yang berada di Gereja pada waktu itu.

Perlu diingat, bahawa kebanyakan orang pada masa itu buta huruf, dan oleh itu Gereja-gereja sangat dihiasi dengan kisah-kisah dari Alkitab, patung-patung orang-orang kudus, dan lain-lain. Gereja-gereja itu sendiri sering menjadi Alkitab dalam gambar.

Selain itu, tentu saja, para imam terikat untuk membaca Kitab Suci kepada orang-orang di setiap Misa. Inilah sebabnya Alkitab diterjemahkan dari bahasa Yunani ke bahasa Latin. Semasa Alkitab ditulis, semuanya ditulis dalam bahasa Yunani. Pada saat Gereja telah menyebar ke seluruh kerajaan Rom, kebanyakan orang biasa bertutur dalam bahasa Latin, walaupun mereka tinggal di Perancis, Inggeris, atau Jerman. Itu adalah lidah umum semua orang, dan bagaimana Kerajaan menyatukan, sehingga Alkitab diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sehingga semua orang dapat memahaminya ketika dibacakan kepada mereka. Pada hari Ahad dan Hari Suci, imam memberikan khutbah untuk menjelaskan iman kepada mereka. Khutbah juga popular di luar Misa.

Oleh itu, jawapan bagi soalan anda adalah “ya”. Alkitab dalam banyak hal, selalu sangat istimewa bagi Gereja Katolik dan dia melakukan segalanya dengan kuasa-Nya untuk memastikan bahawa orang-orang biasa mengenal Tuan Yang Terberkati dalam Kitab Suci.


Jawapan 5:

Tidak. Hanya sedikit gereja yang mempunyai sebahagian daripada Alkitab. Paus memastikan bahawa hanya para imam yang akan menguasai Alkitab sehingga mereka dapat memberitahu orang-orang apa yang dikatakannya. Rakyat tidak mempunyai pilihan selain mempercayai kata-kata mereka. Memang benar bahawa ramai orang tidak tahu membaca atau menulis.

Ya, akhbar Gutenberg membuat perbezaan yang sangat besar di dunia. Terdapat juga gereja selain gereja RC yang mempunyai sebahagian daripada Alkitab. Sebahagian daripadanya adalah bidaah dalam ajaran mereka, dan banyak yang benar-benar ortodoks Kristian dalam ajaran mereka. Secara beransur-ansur ketika dunia keluar dari Zaman Kegelapan, lebih banyak salinan Alkitab tersedia dan lebih banyak orang mula belajar membaca dan menulis.


Jawapan 6:

Di England, semua gereja mempunyai Alkitab (melarang kemalangan). Skriporia dari biara-biara besar sentiasa menghasilkan kitab suci baru, selalunya dengan kebiasaan dan kebiasaan khas yang unik untuk biara itu. Sebilangan besar pusat pengeluaran ini ada di Perancis, dan kitab suci sering dihantar jauh jika gereja memerlukannya; sebaliknya, pusat yang agak kecil kadangkala menghasilkan kitab suci mereka sendiri. Dari masa ke masa, pengeluaran Alkitab diperhalusi; abad pertengahan awal cenderung mempunyai banyak buku alkitab tetapi pada pertengahan tahun 1200-an, alkitab tunggal mudah alih adalah perkara biasa. Sebilangan besar Alkitab berdasarkan pada terjemahan Latin Vulgate, St. Jerome - bukan kerana hanya teks yang dibenarkan tetapi kerana usaha meniru usaha St. Jerome terlalu besar. Zaman pertengahan seperti dulu, para cendekiawan cukup sibuk hanya berusaha untuk tetap setia pada Vulgate yang asli.

Kitab-kitab suci ini memang sangat mahal, dan hasilnya cenderung tahan lama dan dirantai kepada gereja sebagai hasilnya!

Pedantri: Saya harus menunjukkan bahawa Gutenberg hanya mencipta percetakan * di Barat *.


Jawapan 7:

Ya, benar bahawa tidak semua gereja mempunyai Alkitab, dan doktrin mengatakan bahawa mereka tidak memerlukannya - mempelajari Alkitab adalah wilayah ulama profesional dan orang biasa tidak boleh membacanya agar mereka tidak mendapat idea yang salah. Dan juga, Alkitab hanya dapat diedarkan dalam bahasa Latin, yang tidak dapat difahami oleh orang biasa tetapi dituturkan oleh para ulama.

Medium pengajaran untuk orang biasa pada dasarnya setara dengan buku komik - kaca berwarna, dan gambaran sederhana mengenai kisah-kisah Alkitab kegemaran. Selebihnya akan diturunkan oleh imam desa, yang mungkin, atau mungkin tidak, mempunyai semacam Kitab Jam atau ringkasan doa.

Lebih kurang serentak kedatangan terjemahan bahasa ibunda dan Alkitab bercetak yang dapat diedarkan ke semua gereja (dan percetakan secara umum, yang meningkatkan literasi dan penyelidikan umum) adalah gempa bumi yang menggegarkan Gereja dan, antara lain, perpecahan dari gereja-gereja Protestan.


Jawapan 8:

Seperti yang ditunjukkan oleh banyak wartawan, buku-buku itu sangat mahal sehingga Gutenberg mencipta mesin cetak.

Namun, kebanyakan pastor paroki dapat membacakan petikan Alkitab dalam bahasa biasa dari ingatan, sebuah seni yang telah lama hilang bagi kita (hei, kita mempunyai Post-Its dan Internet!).

Semua imam paroki dapat mengatakan Misa dari ingatan (doh - itu adalah salah satu kelayakannya untuk menjadi imam!).

Salah satu obsesi Gereja yang berterusan (sekurang-kurangnya, di England) selama berabad-abad adalah penyediaan buku untuk pengajaran. Tetapi saya mengesyaki bahawa mungkin pada abad ke-12 dan bukannya pada abad ke-10 Alkitab mula muncul di paroki humbler. Tetapi, boleh jadi salah!


Jawapan 9:

Saya rasa semua Gereja mempunyai satu Alkitab, juga satu Missal dan satu Breviary.

Imam itu wajib membaca Alkitab secara berterusan.

Mengenai buku-buku mahal sebelum Gutenberg, ada aktiviti yang diciptakan sedikit lebih awal, pada awal Zaman Pertengahan Tinggi, yang menjadikan buku-buku sedikit lebih murah.

Buku dari mana salinan dibuat dibahagikan kepada peciae, buku-buku itu kemudian diedarkan di antara beberapa penyalin (12 peciae => 12 penyalin) yang secara bergilir menyalin masing-masing peciae yang sama.

Tetapi sebelum itu, pada Zaman Gelap? Saya tidak tahu.


Jawapan 10:

Tidak. "Alkitab" dalam pengertian kita tentang kata itu hampir tidak ada kerana buku yang disalin dengan tangan mempunyai huruf yang terlalu besar untuk itu. Orang dan institusi biasanya memiliki buku Alkitab individu. Menggabungkan semuanya dibuat untuk sebuah buku yang cukup besar. Psalter dan buku doa dan seumpamanya sangat umum. Ya, buku itu mahal. Komputer mahal hari ini tetapi bandar-bandar kecil masih memilikinya.


Jawapan 11:

Tidak. Sebenarnya, banyak imam selama ini buta huruf dan malah akan menghafal Alkitab.