galileo the Bible memberitahu anda bagaimana untuk pergi ke syurga


Jawapan 1:

Pernyataan, "Alkitab menunjukkan jalan menuju surga, bukan jalan menuju surga", dibuat oleh Galileo Galilei (1564-1642 dalam bukunya

surat terbuka

kepada Dowager Grand Duchess.

"Surat kepada Christina" ditulis pada saat Revolusi Ilmiah mulai mempertanyakan beberapa petikan Alkitab yang membicarakan gerakan matahari dan ketegasan bumi. Contohnya, Kitab Mazmur 19,: 5-6 mengatakan , "[Matahari] yang seperti mempelai laki-laki yang keluar dari kamarnya, dan bersukacita sebagai orang yang kuat untuk berlumba. Keluarnya adalah dari hujung surga, dan litarnya sampai ke ujungnya: dan di sana tidak ada yang tersembunyi dari panasnya. "

Pemburu Fosil

menerangkan:

Galileo memutuskan untuk menggabungkan kisah teologi dan teoritis dengan penghormatan yang sopan dan menulis surat terbuka kepada Dowager Grand Duchess. "Surat kepada Christina" tersebar di lebih dari empat puluh halaman, dan hanya diedarkan dalam salinan naskah, kerana setiap usaha untuk menerbitkannya akan mempertaruhkan konfrontasi terbuka dengan sensor.
Dalam surat itu dia membuat kedudukannya jelas. Kebenaran adalah satu dan tidak dapat dipisahkan. Oleh itu, tidak ada konflik antara kata-kata Alkitab dan wahyu semula jadi, tetapi Alkitab ditulis dalam bahasa yang berbeza dan mempunyai objek yang berbeza: ia mengajar kita "bagaimana menuju surga, dan bukan bagaimana surga pergi." (Non come va il cielo, ma come si va in cielo.) Ini menunjukkan bahawa kata-kata Alkitab mesti dijelaskan dan ditafsirkan.

Secara sederhana, Galileo berusaha mengatakan bahawa Alkitab bertujuan terutama untuk menunjukkan kepada kita bagaimana membuatnya ke surga, bukan bagaimana langit dibuat. Alkitab adalah buku Tuhan, bukan buku sains. Ini mengenai perkara-perkara roh, bukan mengenai perkara-perkara sains. Ini pada dasarnya adalah wahyu rohani, bukan wahyu semula jadi.


Jawapan 2:

Helo. Ya, Alkitab memberitahu kita bagaimana menuju ke Syurga dan satu-satunya cara untuk sampai ke sana adalah melalui Tuhan kita Yesus Kristus. Baca Yohanes 14: 6.

Yohanes 3:12 Tuhan kita berfirman, "Aku telah memberitahu kamu hal-hal duniawi dan kamu tidak mempercayainya; bagaimana anda akan percaya sekiranya saya memberitahu anda perkara-perkara dari Syurga?

Sekiranya anda ingin membaca tentang karya Tuhan di Langit dan Alam Semesta, baca buku "Pengkhianatan Surgawi" Saya selalu berminat untuk mengetahui karya Tuhan khususnya mengenai perincian bagaimana perkara itu benar-benar terjadi. Saya hanya dapat mengagumkan. Lebih-lebih lagi mengenai kuasa dan kebijaksanaan-Nya. Kemuliaan bagi Triniti Suci. Ingat bahawa satu-satunya cara untuk mengetahui lebih banyak tentang Tuhan, adalah bahawa anda mesti bertanya kepada-Nya sendiri. Anda perlu menunjukkan kepada-Nya dengan kehendak anda sendiri bahawa anda ingin menjalin hubungan erat dengan Pencipta. Kemudian dan hanya dengan itu Dia akan mempersiapkan anda untuk melihat di luar pemahaman anda. Tuhan memberkati anda sentiasa!

Rafael V. Nieto


Jawapan 3:

Ini bermaksud Alkitab adalah kuasa rohani sebelum menerangkan realiti fizikal.

Saya juga percaya pernyataan itu palsu. Sekarang, Alkitab tidak terperinci, seperti peta bintang, tetapi menerangkan tata letak langit dengan sempurna, seperti meramalkan kekosongan kosong di utara Bumi, menggambarkan rasi bintang yang namanya disebut, menerangkan sfera Bumi, dll. .

Sebelum seseorang mengatakan bahawa Alkitab menggambarkan Bumi sebagai rata atau Bumi berada dalam keadaan geosentrik, tidak membacanya, atau membaca terlalu banyak maklumat tambahan yang diandaikan dalam petikan sebenarnya. Tidak ada ayat yang secara eksplisit mengatakan Bumi itu rata, dan setiap ayat Bumi yang rata juga dapat menggambarkan Bumi yang bulat. Geosentrisiti yang nyata hanya kerana titik rujukan Alkitab yang relativistik dan inersia adalah Bumi. Peristiwa Alkitab tidak terbenam di Matahari, tetapi di Bumi.


Jawapan 4:

Galileo menulis baris-baris itu dalam surat kepada Grand Duchess, Christina. Dia adalah tokoh politik dan sastera yang kuat dan berpengaruh dan saya rasa dia berharap dapat membantu membentuk pemikirannya dalam topik seperti pandangan dunia Copernican.

Apa yang akhirnya Galileo katakan di sini adalah bahawa Gereja harus menyerahkan perkara ilmiah (misalnya bagaimana langit pergi) kepada para saintis dan memberi tumpuan untuk membantu mencari cara untuk sampai ke Syurga. Langit, sinonim untuk Cosmos, adalah mesin yang dapat dilihat yang berfungsi oleh undang-undang yang dapat dilihat. Syurga, sebaliknya, termasuk dalam bidang metafizik (secara harfiah "selepas fizik") dan bukan milik sains. Galileo mahu Gereja berhenti campur tangan dalam hal-hal yang tidak mempunyai kepakaran atau kewenangannya.