dia tahu cara makan kek itu


Jawapan 1:

"Biarkan mereka makan kek" adalah salah kutipan dari Marie Antoinette ... dia tidak pernah mengatakannya, tetapi jangan biarkan hal itu menghalangi kisah yang baik!

Menurut mitos,

Marie Antoinette

, kaya, kerajaan dan tidak mahu apa-apa, diberitahu "tetapi rakyat tidak mempunyai roti!" (mis., mereka kelaparan) dan tanggapannya adalah "maka biarkan mereka makan kek" ... contohnya, jika anda kehabisan roti, makanlah sesuatu yang lain .... tetapi alasan petikan itu popular adalah kerana gambaran tentang betapa terlepas dan tidak jelasnya kelas pemerintah dari penderitaan, kemiskinan dan kekurangan rakyat. Semasa Revolusi Perancis, itulah persis bagaimana rakyat merasakan tingkah laku monarki mereka.

"Biarkan mereka makan kek" dengan demikian bermaksud "orang yang membuat pernyataan itu adalah sombong yang tidak tahu mengenai kehidupan sebenar". Rasanya seperti apabila pewaris hotel terkenal kerana terkenal, ketika diberitahu bahawa beberapa kakitangan belum dibayar, berkata "baik, mereka harus memasukkan dana amanah mereka!"

Sunting: Dalam bahasa Perancis, petikan itu tidak merujuk kepada "kue" tetapi untuk brioche. Brioche pada masa itu dan kini menjadi makanan panggang. Istilah "kek" dimaksudkan dalam pengertian berbahasa Inggeris dari makanan manis. Ini tidak dimaksudkan dalam istilah kerak untuk anjing ... terjemahan itu tidak dikeluarkan dalam mana-mana akaun yang dapat saya temukan. Ini juga tidak konsisten dengan maksud kutipan palsu, di mana ketidakpekaan terhadap kemiskinan digambarkan. Agar MA dituduh mengatakan membiarkan mereka makan kerak tidak akan menimbulkan kemarahan kerana dia membuat pernyataan mengenai makan kek yang menunjukkan kurangnya kesedaran sepenuhnya tentang keadaan bangsanya.


Jawapan 2:

Menurut legenda, Marie Antoinette, ketika diberitahu bahawa petani Perancis melakukan kerusuhan kerana mereka tidak memiliki roti, menjawab, "Kemudian biarkan mereka makan kue" (atau sebenarnya, sejak mereka berbicara bahasa Perancis, "Biarkan mereka makan brioche.") Ini sangat meragukan bahawa pertukaran ini berlaku, seperti sebelumnya dikaitkan dengan anggota kerabat diraja atau bangsawan yang lain. Inti naratifnya adalah bahawa para anggota kerabat diraja / bangsawan memiliki sedikit pengetahuan tentang kehidupan petani sehingga idea bahawa rakyatnya tidak hanya lapar, tetapi sebenarnya kelaparan, terlalu banyak bagi golongan bangsawan untuk memahami.

Soalan ini mengingatkan saya pada sebuah jenaka / kisah lama yang kononnya ditulis oleh seorang pelajar muda dari keluarga Hollywood yang kaya raya, yang dikehendaki atau memutuskan untuk menulis sebuah kisah mengenai keluarga miskin untuk salah satu kelasnya. Dia menulis, “Dulu ada seorang gadis kecil yang sangat miskin. Ibunya miskin dan bapanya miskin. Tukang masak itu miskin, pembantu kedua miskin, dan tukang kebun miskin, dan sopir miskin, dan pembantu miskin, dan semua orang sangat, sangat miskin. " Idea yang sama - tempat dan masa yang berbeza.

Saya cenderung mengumpulkan cerita seperti ini: Saya dibesarkan di sebuah ladang kecil — kami tidak mendapat bilik mandi dalaman sehingga tahun 1970-an — tetapi saya mendapat biasiswa ke sebuah universiti berprestij, di mana rakan sekolah kadang-kadang bertanya adakah mereka boleh pulang bersama saya semasa rehat "untuk melihat bagaimana kelas bawah hidup". "Ditambah perubahan, ditambah c'est la meme yang dipilih."


Jawapan 3:

Ungkapan itu, yang salah dikaitkan dengan Marie Antoinette, bermaksud bahawa kelas istimewa tidak bersimpati atau tidak menyedari nasib orang miskin.

- Puan, para petani tidak mempunyai roti untuk dimakan.

- Baiklah, biarkan mereka makan kek.

Maksudnya "jika mereka tidak mempunyai roti mengapa mereka tidak makan kue?".

Ini direkam dalam Pengakuan Jean-Jacques Rousseau, diterbitkan sebelum Marie Antoinette tiba di Perancis, dan dikaitkan dengan "puteri hebat".

Marie Antoinette, walaupun sedikit menghabiskan banyak waktu, sebenarnya peka terhadap kesusahan orang-orangnya, seperti yang dapat dilihat dalam surat-surat yang dia tulis kepada ibunya Maria Theresa ketika kekurangan roti terjadi sekitar masa penobatan Louis XVI.

Sudah pasti bahawa apabila melihat orang-orang yang memperlakukan kita dengan baik walaupun menghadapi musibah mereka sendiri, kita lebih diwajibkan daripada bekerja keras untuk kebahagiaan mereka. Raja nampaknya memahami kebenaran ini.

Peningkatannya yang tidak popular di Perancis selama bertahun-tahun menjelang Revolusi Perancis inilah yang menyebabkan ungkapan terkenal itu dikaitkan dengannya.


Jawapan 4:

"Biarkan mereka makan kek." Ungkapan yang menunjukkan "tidak peka" terhadap atau tidak memahami realiti kehidupan bagi yang malang. Rousseau, dalam Pengakuannya, menceritakan tentang seorang puteri hebat yang, setelah diberitahu bahawa penduduk negara itu tidak mempunyai 'roti', menjawab, "Biarkan mereka makan kue.".

"Biarkan mereka makan kek" adalah terjemahan tradisional dari frasa Perancis: "Qu'ils mangent de la brioche". Brioche, roti yang diperkaya dengan mentega dan telur, dianggap pada masa itu sebagai 'makanan mewah'. Petikan dalam konteks ini akan mencerminkan sikap puteri yang tidak menghormati para petani atau pemahamannya yang buruk mengenai keadaan mereka jika tidak keduanya.

"Biarkan mereka makan kek" sering dikaitkan dengan Marie-Antoinette, 'ratu' Perancis semasa 'Revolusi Perancis', tempoh sosial dan 'pergolakan politik ganas' yang meluas di Perancis dan jajahannya bermula pada tahun 1789.


Jawapan 5:

Seorang bangsawan Perancis, kononnya Marie Antoinette, ketika diberitahu bahawa orang-orangnya hidup dalam kemiskinan sehingga mereka tidak mampu membeli roti, kononnya menjawab "Biarkan mereka makan kek". Frasa itu muncul untuk menunjukkan seorang bangsawan atau ahli politik yang benar-benar tidak berhubungan dengan orang-orangnya bahawa mereka bahkan tidak memahami bahawa orang yang tidak mampu membeli roti tentu saja tidak dapat membeli kuih.


Jawapan 6:

Ini menunjukkan bagaimana Marie tidak memahami bagaimana sesuatu berfungsi. Dia pernah mendengar bahawa petani tidak mempunyai roti untuk dimakan. Dia berfikir jika mereka tidak mempunyai roti untuk dimakan maka dia harus "membiarkan mereka makan kue." Ini juga menunjukkan betapa hebatnya perbezaan antara orang kaya dan orang miskin. Orang miskin tidak mempunyai roti untuk dimakan, dan orang kaya makan kek, dan makanan lain di istana atau ladang mereka, dan tidak akan memberi makanan kepada orang miskin.


Jawapan 7:

- Puan, para petani tidak mempunyai roti untuk dimakan.

- Baiklah, biarkan mereka makan kek.

Maksudnya ialah kadang-kadang orang kaya yang kaya tidak peduli dengan mereka yang kurang bernasib baik daripada mereka. Ada yang membuktikan hal ini kepada penceramah, Marie Antoinette atau siapa pun sebenarnya, tidak mengetahui kenyataan bahawa jika kemiskinan mengambil roti, ia juga akan menghilangkan kue. Saya menganggapnya sebagai seseorang yang mengetahui hakikat ini tetapi membuat komen mengejek kerana mereka tidak peduli.


Jawapan 8:

Menjelang Revolusi Perancis, warga Paris yang lapar berkerumun di sekitar istana sambil berteriak dengan marah bahawa mereka memerlukan roti. Isteri Raja Louis, Marie-Antoinette seharusnya menunjukkan penghinaannya terhadap rakyat biasa dengan menyatakan "Biarkan mereka makan kue."

Saya selalu mempercayai kisah ini tetapi ia mungkin hanya penemuan. Ungkapan mudah yang senang diingat, dan banyak peluang untuk menggunakannya!


Jawapan 9:

Ia tidak pernah berlaku. Kenyataan itu adalah mitos, tetapi untuk memahaminya, anda mesti memahami definisi 'kek' di Perancis. Di Perancis, kek bermaksud sisa bakar yang dibakar di atas kuali, yang diberi makan oleh tukang roti kepada anjing. Petikan itu bermaksud "Biarkan mereka makan sampah, itu bukan masalah saya!"


Jawapan 10:

Kononnya dikatakan oleh Marie Antoinette, Ratu Perancis. Para petani tidak memiliki roti, dan makan brioch (roti yang diperkaya dengan telur dan mentega yang masih dimakan oleh orang Perancis untuk sarapan pagi dengan kopi mereka) akan menjadi penghinaan, kerana mereka tidak mampu membeli roti, apalagi mentega dan telur. Rousseau menulis otobiografi di mana dia mencatatnya mengatakan "Qu'ils mangent de la brioche", walaupun ketika dia menulis "Pengakuan" nya, dia baru berusia sembilan tahun.


Jawapan 11:

Pada dasarnya ia bermaksud siapa yang peduli. Itu adalah petikan dari Marie Antoinette mengenai kekurangan roti bagi para petani. Dia mengatakan membiarkan mereka makan kek kerana telur dan susu di dalamnya jadi itu adalah pengganti yang baik dalam fikirannya.