Bagaimanakah anda dapat menerangkan perbezaan antara kebijaksanaan yang suci dan duniawi?


Jawapan 1:

Kebijaksanaan duniawi sukar ditakrifkan kerana ia mempunyai beberapa makna. Oleh itu, sukar untuk menerangkan perbezaan antara kebijaksanaan dan keilmuan dengan cara yang lurus. Persoalannya juga seolah-olah dibahagikan dalam bahasa Kristian, walaupun saya menghargai ini tidak mungkin niat.

Pertama, kebijaksanaan duniawi dalam agama Kristian adalah ungkapan yang menyiratkan penolakan Tuhan. Dalam 1 Korintus 1, Paulus bertanya mengenai manfaat yang dimenangkan oleh kematian Yesus, 'Bukankah Allah membuat bodohnya kebijaksanaan dunia?' Jenis 'kebijaksanaan' atau falsafah yang gagal menghargai sesuatu yang baik yang telah dilakukan oleh Tuhan , tidak boleh bijak.

Lebih praktikal, I John bab 2 bercakap tentang apa yang kadang-kadang dipanggil orang Kristian 'keduniaan'. Ini adalah gaya hidup di mana orang ramai berbangga dengan apa yang mereka ada dan lakukan, nafsu selepas lebih banyak perkara atau orang lain, dan memberi jalan kepada cita-cita yang mementingkan diri sendiri, cemburu dan semburannya. Walaupun ini tidak boleh dipanggil kebijaksanaan di bawah definisi yang munasabah, ia adalah bagaimana sesetengah orang seolah-olah dan mungkin mungkin mewakili pandangan mereka tentang cara yang bijak untuk hidup. Alkitab menentang ini untuk 'mengasihi Bapa' dan melakukan kehendaknya, terutama dalam melayani orang lain dengan rendah hati dengan cintanya.

Ini membawa kita ke pemahaman kedua hikmat duniawi yang lebih menonjol di dalam Perjanjian Lama daripada di Baharu. Dalam bentuknya yang paling tulus adalah pandangan bahawa kebijaksanaan Pencipta tercermin di dunia yang dibuatnya. Oleh itu, satu aspek kebijaksanaan Raja Salomo ialah pemahamannya tentang tumbuh-tumbuhan dan haiwan, jenis pandangan yang ditawarkan oleh beberapa ayat dalam Buku Amsal di mana pemerhatian dunia semula jadi diterapkan pada perilaku manusia.

Seperti yang dijelaskan oleh Kitab Raja pertama, walaupun Allah memberi hikmat besar kepada Salomo yang sering dilakukannya untuk membawa keadilan kepada umatnya, hati Salomo 'berpaling dari Tuhan' (11: 9). Dia menyembah tuhan-tuhan yang lain, membenarkan kerja paksa atau perhambaan dan merumitkan hidupnya dengan banyak isteri, terlepas dari aspek moral poligami.

Oleh itu, bagaimanakah saya dapat menerangkan perbezaan antara kebijaksanaan Tuhan dan duniawi? Saya fikir cara terbaik untuk melakukannya ialah dengan melihat pelbagai jenis kebijaksanaan dari segi spektrum, dan bukannya bertentangan polar.

Di satu ujung spektrum adalah penolakan Tuhan dan kepuasan tentang tingkah laku yang disebut Alkitab 'jahat'. Ini hanya kebijaksanaan dalam arti bahawa orang yang cenderung dengan cara ini tidak melihat akibat buruk terhadap tindakan mereka. Ia adalah kebijaksanaan kepada mereka.

Di tengah-tengah ada kebijaksanaan yang menghormati dan belajar dari dunia alam dan hubungan manusia. Dalam kebijaksanaan semacam ini saya akan memasukkan keprihatinan psikologi, sosiologi dan kemanusiaan. Kebijaksanaan ini bersesuaian dengan iman kepada Tuhan atau dengan agnostisisme atau ateisme. Dari perspektif Kristian, kebanyakannya dapat diintegrasikan ke dalam pandangan dunia Kristian. Dengan cara yang sama, Kitab Amsal menggunakan beberapa kesusasteraan kebijaksanaan Mesir, walaupun asalnya Pagan.

Di akhir lain spektrum saya melihat kebijaksanaan yang tauhid di mana Tuhan dihargai sebagai Pencipta dunia dan Juruselamat umat-Nya. Dari segi tingkah laku, ini harus membawa kepada belas kasihan, kebaikan, kejujuran dan keadilan. Orang akan mengambil kebimbangan Tuhan untuk hubungan yang baik dengan orang lain dan dengan alam sekitar secara keseluruhan.

Kebijaksanaan adalah konsep yang rumit. Dari segi soalan yang ditanya, saya berharap jawapan saya dapat membantu.

Blogging di www.willbateswisdom.com


Jawapan 2:

Jawapannya ada dalam soalan. Pengetahuan duniawi diarahkan kepada dunia, kereta, matematik, sukan. muzik dan lain-lain. Kebijaksanaan Allah yang lebih jarang dan lebih berharga tidak boleh dibeli dengan kursus dalam talian, mengambil banyak masa untuk terakru, dan memberi tumpuan kepada soalan-soalan utama seseorang boleh bertanya, dan mungkin akhirnya menjawab .. Siapa saya, mengapa saya dilahirkan, apa tujuan saya, ada Pencipta, Adakah Pencipta tahu. dan sebagainya.

Bukan buku keagamaan, tetapi yang berguna dalam bidang ini, saya mencadangkan Panduan untuk Perpanjangan oleh EF Schumacher. ia boleh diperolehi sebagai PDF. Buku yang unik.


Jawapan 3:

Jawapannya ada dalam soalan. Pengetahuan duniawi diarahkan kepada dunia, kereta, matematik, sukan. muzik dan lain-lain. Kebijaksanaan Allah yang lebih jarang dan lebih berharga tidak boleh dibeli dengan kursus dalam talian, mengambil banyak masa untuk terakru, dan memberi tumpuan kepada soalan-soalan utama seseorang boleh bertanya, dan mungkin akhirnya menjawab .. Siapa saya, mengapa saya dilahirkan, apa tujuan saya, ada Pencipta, Adakah Pencipta tahu. dan sebagainya.

Bukan buku keagamaan, tetapi yang berguna dalam bidang ini, saya mencadangkan Panduan untuk Perpanjangan oleh EF Schumacher. ia boleh diperolehi sebagai PDF. Buku yang unik.


Jawapan 4:

Jawapannya ada dalam soalan. Pengetahuan duniawi diarahkan kepada dunia, kereta, matematik, sukan. muzik dan lain-lain. Kebijaksanaan Allah yang lebih jarang dan lebih berharga tidak boleh dibeli dengan kursus dalam talian, mengambil banyak masa untuk terakru, dan memberi tumpuan kepada soalan-soalan utama seseorang boleh bertanya, dan mungkin akhirnya menjawab .. Siapa saya, mengapa saya dilahirkan, apa tujuan saya, ada Pencipta, Adakah Pencipta tahu. dan sebagainya.

Bukan buku keagamaan, tetapi yang berguna dalam bidang ini, saya mencadangkan Panduan untuk Perpanjangan oleh EF Schumacher. ia boleh diperolehi sebagai PDF. Buku yang unik.