Apakah perbezaan antara Force and Pressure? Bagaimana tekanan adalah kuantiti skalar?


Jawapan 1:

Terima kasih kerana A2A

Tekanan sebenarnya adalah kuantiti skalar. Tidak seperti tekanan, tekanan tidak memerlukan hala tuju. Ini kerana ia bergantung kepada dua kuantiti vektor iaitu. daya dan kawasan. Tentera boleh menjadi penting hanya jika anda tahu magnitud kekuatan dan di mana ia bertindak bersama. Tentera boleh bertindak di mana-mana di ruang angkasa. Jadi arahannya adalah istilah yang sangat diperlukan.

Sekarang untuk kawasan, kawasan juga merupakan vektor. Keperluan untuk mempertimbangkan kawasan sebagai vektor keluar apabila kita mempelajari geometri vektor dan algebra. Arah itu sentiasa tegak lurus ke permukaan yang muncul ke luar.

Jadi tekanan = F (VECTOR) / A (VECTOR)

Oleh itu, hasilnya menjadi skalar


Jawapan 2:

Tentera adalah kesan keseluruhan dari satu objek ke yang lain. Tekanan ialah nisbah daya ke kawasan di mana ia digunakan. Kekuatan ditakrifkan sebagai dorongan atau tarikan yang membuat objek mengubah keadaan gerakan atau arahnya.

Tekanan adalah kuantiti skalar; ia adalah pangkat 0 tensor. Tetapi kita tahu bahawa daya adalah kuantiti vektor dan jadi apa yang membuat tekanan kuantiti skalar adalah fakta bahawa ia adalah komponen daya di sepanjang arah kawasan yang diambil kira semasa menentukan tekanan.


Jawapan 3:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)


Jawapan 4:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)


Jawapan 5:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)


Jawapan 6:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)


Jawapan 7:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)


Jawapan 8:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)


Jawapan 9:

Tentera mempunyai arah maka ia adalah vektor tetapi apabila diterapkan normaly ke suatu kawasan (biarkan berfikir pada omboh untuk membuat gambar yang lebih baik) tekanan diterapkan ke semua arah dalam bendalir, kemudian skalar. Anda mungkin bertanya mengenai daya yang digunakan untuk tanah, maka daya sedang dipegang oleh ubah bentuk zarah-zarah yang juga merebak tekanan, jika sesuatu yang lebih sulit maka molekul-molekul / atom-atom yang terhubung akan menjadi ketegangan di bawah tekanan pada ketebalan yang sangat sempit dan hasilnya harus menentang memaksa tetapi ia sukar untuk menentukan tekanan sisi dalam zon itu (Modulus Poisson menunjuk kepada itu)